Langsung ke konten utama

Minyak Ravintsara/ Ravintsara Oil

Minyak Ravintsara/ Ravintsara Oil

Kategori:Minyak Atsiri
Harga:Rp - / 100 ml

Deskripsi:

RAVINTSARA
Cinnamomum camphora 

KELUARGA Lauraceae 

SYNONYMS Cinnamomum camphora ct. Cinnamomum camphora adalah pohon tropis berhias tinggi yang khas dari keluarga Laurel yang tumbuh setinggi 20-30 meter. Daunnya berwarna hijau terang dan dedaunannya memiliki tampilan yang glossy dan waxy yang membawa massa bunga putih kecil di musim semi. Ini menghasilkan kluster berry hitam mengkilap dan memiliki kulit kayu pucat yangsangat kasar dan fissed vertikal. 

DISTRIBUSI C. kamphora adalah penduduk asli China, Jepang, dan Taiwan namun telah diperkenalkan ke banyak negara di seluruh dunia termasuk India, Australia dan Amerika Serikat, dimana di tempat-tempat seperti Florida itu adalah menjadi semakin invasif dan berbahaya bagi flora asli. Spesies ini tidak asli Madagaskar dan diperkenalkan ke pulau itu pada pertengahan abad kesembilan belas. Karena tanaman tersebut menjadi terbiasa dengan iklim Malagasi, ia menjadi subspesies yang berbeda, yang pada waktunya disesuaikan dengan lingkungan baru, yang alami di wilayah timur tengah, sehingga menjadi spesies yang sangat berkelanjutan untuk memproduksi minyak esensial, yang sekarang disebut ravintsara minyak. Namun, karena jelas ada banyak sub varietas C. camphora di berbagai belahan dunia, ada kemungkinan juga ada aromatik asli lainnya di The Healing Trail: Minyak Atsiri Madagaskar, pohon asli dari nama ini. telahtelah menjadi bagian dari budaya Malagasi selama berabad-abad dan dedaunannya digunakan sebagai obat tradisional rakyat. 

SPESIES LAIN Genus Cinnamomum memiliki sekitar 250 spesies yang berbeda, banyak di antaranya menghasilkan minyak esensial pada penyulingan. Yang terpenting adalah C. zeylanicum (kulit kayu manis dan minyak daun) dan C. cassia (minyak cassia). Spesies tunggal C. camphora sendiri memproduksi berbagai macam minyak esensial termasuk: kamper, kayu ho dan minyak daun, sassafras dan ravintsara. Semua minyak esensial ini, walaupun berasal dari pohon tropis atau spesies botani yang sama, berbeda dalam profil kimiawi mereka sangat tergantung pada negara asal dan juga bagian tanaman yang digunakan untuk mengekstrak minyak: misalnya daun atau kulit kayu. Setidaknya ada 6 macam chemotypes dari minyak esensial C. camphora karena faktor ini, termasuk jenis kapur barus, linalool, 1,8-cineole, nerolidol, safrole dan borneol. Sebagai contoh, C. camphora, yang ditanam di Taiwan dan Jepang, dikenal sebagai minyak Ho, dan memiliki linalool sebagai penyusun utamanya, sedangkan di India dan Sri Lanka jenis kapur barus C. camphora tetap yang paling penting. Variasinya pun beragamTelah menyarankan agar Ravintsara diberi label: 'Cinnamomum camphora ct. 1,8-cineole. ' 

TRADISI HERBAL / FOLK Istilah Cinnamomum berasal dari akar kinnamon atau kinnamomon yang berarti 'kayu manis'. Kata ravint berarti daun dan sara berarti 'baik untukmu' sesuai dengan tradisi Malagasi, karena masyarakat setempat telah lama menghargai nilai terapeutik daunnya yang digunakan dalam pengobatan rakyat untuk mengobati keluhan pencernaan, sakit kepala, pilek dan infeksi dada. Ini juga telah digunakan untuk aplikasi kuliner dan dipekerjakan sebagai teh herbal. Orang-orang Malagasi sendiri percaya bahwa pohon Ravintsara asli adalah spesies asli: sepupu dari spesies C. camphora yang terkenal, yang sejak saat itu diperkenalkan. 

TINDAKAN Antibakteri, anticatarrhal, antijamur, anti infeksi, antimikroba, antirematik, antivirus, dekongestan, cicatrisant (penyembuh luka), ekspektoran, imun dan neurotonik. 

EKSTRAKSI Uap disuling dari daun tanaman. 

KARAKTERISTIK Segar, berkayu, Ravintsara mirip dengan minyak globulus Eucalyptus (karena keduanya sangat efektif untuk infeksi pernafasan) karena kandungan 1,8-cineole yang tinggi berkisar antara 45-55 persen. Konstituen utama lainnya termasuk monoterpen (sabinene 15 persen, alpha-pinene dan beta-pinene), seskuiterpen (beta-carophyllene), alkohol monoterpenik (alpha-terpineol 7 persen dan terpineol) dan ester (terpenyl asetat). 

CATATAN: Minyak esensial Ravintsara mengandung setidaknya 45 persen 1,8-cineole dibandingkan dengan sekitar 5 persen yang ditemukan pada minyak Ravensara aromatica. 

DATA KESELAMATAN Minyak Ravintsara umumnya sangat ditoleransi dengan baik oleh mayoritas penduduk, walaupun seperti kayu putih, dapat menyebabkan sensitisasi pada beberapa individu dan harus digunakan secukupnya. 

AROMATHERAPY / HOME USE Perawatan kulit: Herpes zoster, herpes, verrucas, warts and athletes foot. Sirkulasi otot dan persendian: Nyeri otot dan persendian. terutama infeksi yang ditularkan melalui udara. Sistem saraf: Kelemahan saraf 

PENGGUNAAN LAINNYA Minyak Ravintsara diproduksi dalam 'grade farmasi' untuk industri kimia dan wangi wewangian.




Postingan populer dari blog ini

Minyak Wormwood/ Wormwood Oil

Minyak Wormwood/ Wormwood Oil

Kategori:Minyak Atsiri Harga:Rp 700,000 / 100 ml


Deskripsi:

WORMWOOD  Artemisiaabsinthium 
KELUARGA Asteraceae (Compositae) 
SYNONYMS Apel, jahe hijau, armoise, absinthium (minyak). 
DESKRIPSI UMUM Ramuan abadi setinggi 1,5 meter dengan tangkai keputihan, daun hijau keperakan, daun terbungkus halus, halus dan kuning pucat. DISTRIBUSI Berasal dari Eropa, Afrika Utara dan Asia Barat; naturalisasi di Amerika Utara. Ini banyak dibudidayakan di Eropa tengah dan selatan, Uni Soviet, Afrika Utara dan Amerika Serikat, di mana minyak tersebut terutama diproduksi. Spesies 
LAINNYA Ada banyak spesies Artemisia lainnya seperti davana dan apsintus Romawi. Lihat juga entri pada mugwort (A. vulgaris) yang juga biasa disebut aromatik-pahit untuk anoreksia, sebagai tonik pencernaan dan sebagai choleretic untuk gangguan hati dan gumpalan kandung kemih, biasanya dalam bentuk ekstrak encer. Hal ini juga digunakan untuk mempromosikan menstruasi,mengurangi demam dan mengusir c…

Minyak Cedarwood Himalaya/ Cedarwood Oil, Himalayan

Minyak Cedarwood Himalaya/ Cedarwood Oil, Himalayan
Kategori:Minyak Atsiri
Harga:Rp 316,596 / 100 ml
Deskripsi:

Minyak esensial:
Cedarwood Himalaya

Nama latin:
Cedrus deodora
Bau:
Kering / kayu aroma, sedikit camphoraceous, berasap, balsamic. Sangat halus dan mulia, dengan sedikit rempah-rempah. Cedarwood ini memiliki sangat spiritual, ringan, melampaui catatan dan banyak orang setelah pertama berbau minyak ini berpikir mereka sampling campuran canggih minyak.

Metode produksi:
Dipanen dari Tanaman Tumbuh Liar

Sumber:
Kayu

Penampilan:
Pucat kehijauan / kuning

Properti aromaterapi:
Lebih ringan daripada semua Cedarwoods lainnya, namun tidak kurang menguntungkan. Pemanasan, semangat, dan toning. Menghibur dan menghidupkan kembali. Dianggap sebagai afrodisiak di bahwa itu landasan dan inspirasi pada saat yang sama. membangun kepercayaan. Tahan lama, bertindak sebagai fiksatif

Aplikasi yang disarankan:
lemari Anda harus bau seperti Cedarwood untuk menjaga ngengat keluar, dan Anda mu…

Minyak Cendana Kupang/ Kupang Sandalwood Oil

Minyak Cendana Kupang/ Kupang Sandalwood Oil
Kategori:Minyak Atsiri
Harga:Rp 6.030.000 / 100 ml

Deskripsi: Harga per 100 ml, untuk pembelian diatas 1000 ml silahkan hubungi kami!

SANDALWOOD
Santalum album

KELUARGA Santalaceae

NAMA LAIN Kayu cendana putih, cendana kuning, cendana India Timur, cendana Mysore,
  kayu sanders (minyak), putih saingan (minyak), saunders kuning (minyak).

URAIAN UMUM Pohon kecil berwarna hijau sampai tinggi 9 meter dengan batang coklat abu-abu dan banyak cabang yang ramping dan ramping. Ini memiliki daun kasar dan bunga ungu muda-ungu kecil. Pohon itu harus berumur lebih dari tiga puluh tahun sebelum siap memproduksi minyak cendana.
Cendana, atau cendana wangi, merupakan pohon penghasil kayu cendana dan minyak cendana. Kayunya digunakan sebagai rempah-rempah, bahan dupa, aromaterapi, campuran parfum, serta sangkur keris (warangka). Kayu yang baik bisa menyimpan aromanya selama berabad-abad. Konon di Sri Lanka kayu ini digunakan untuk membalsam jenazah putri-putri…